Bank

Implementasi QRIS, perbankan siap raup untung

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Diluncurkan sejak Agustus 2019 lalu, akseptasi pembayaran berbasis QR Code Indonesia Standard (QRIS) makin luas. Bank Indonesia klaim, kini sudah ada lebih dari 2 juta merchant yang menerima pembayaran via QRIS.

“Hingga 15 Januari 2020 lalu sudah sudah ada sekitar 2 juta merchant yang menerima pembayaran dengan QRIS,” Kepala Departemen Sistem Pembayaran BI Filianingsih kepada Kontan.co.id, Senin (20/1).

Meskipun pasang tarif yang lebih rendah dibandingkan transaksi lain via mesin electronic data capture (EDC), Filianingsih bilang ini tak akan jadi hambatan untuk mendukung implementasi.

Sebagai catatan, tarif merchant discount rate (MDR) transaksi berbasis QRIS ditetapkan secara umum 0,7% dari nilai transaksi. Adapun, untuk merchant bidang pendidikan tarifnya 0,6%, sementara merchant SPBU 0,4%.

Tarif MDR tersebut juga mesti dibagi kepada issuer 37%, acquirer 39%, lembaga switching 18%, lembaga service 4%, dan lembaga standardisasi 2%.

Adapun untuk transaksi kartu kredit maupun kartu debit via EDC dikenakan tarif MDR di kisaran 2%-3%, setelah penerapan ekosistem Gerbang Pembayaran Nasional (GPN) tarifnya juga ikut menurun paling besar 1%.

“Untuk tarif MDR dari QRIS juga telah disepakati oleh industri, dan ASPI (Asosiasi Sistem Pembayaran Indonesia). Jadi sebenarnya QRIS ini produk dari industri,” lanjut Filianingsih.

Sejumlah perbankan juga mengaku dengan interoperabilitas, dan intekonektivitas yang dihadirkan QRIS perbankan sejatinya bisa turut ambil untung. Meskipun, sejatinya ada biaya tambahan yang dikeluarkan untuk memperbarui mesin EDC agar dapat menerima transaksi berbasis QRIS.

“Biayanya sebenarnya relatif, karena metode pembayaran dengan QRIS juga tergolong baru, dan sisi lain justru implementasi QRIS lebih murah, karena penetrasi merchant akan lebih besar,” kata kata VP E-Channel PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) Fajar Kusuma Nugraha kepada Kontan.co.id.

Fajar bilang saat ini, setidaknya ada 47.000 merchant BNI yang dapat menerima transaksi QRIS. Dengan menerima QRIS, pertumbuhan transaksi via EDC BNI tahun ini ditarget tumbuh mencapai 32% (yoy), dengan kontribusi terhadap pendapatan komisi sebesar 29%.

Sementara EVP Retail Payment PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI) Arif Wicaksono juga menyatakan hal senada. Ditambah, BRI juga turut mendorong pertumbuhan merchant penerima transaksi dengan kode QR code statis yang praktis tak butuh biaya besar. Strategi ini dilakukan untuk menyasar merchant ritel, maupun pelaku UMKM di pasar tradisional.

“MDR dari QRIS merupakan peluang untuk meningkatkan pendapatan kami, karena melalui QRIS tercipta interkoneksi antar bank maupun dengan penerbit uang elektronik non bank,” katanya kepada Kontan.co.id, Selasa (21/1).

Interkonektivitas dan interoperabilitas yang dihadirkan QRIS bisa diilustrasikan, bahwa mesin EDC milik BRI misalnya dapat digunakan untuk bertransaksi melalui Ovo.

Kini, Arif mengaku bank terbesar di tanah air ini telah memiliki 10.000 mesin EDC yang dapat digunakan untuk bertransaksi QRIS. Adapun target pertumbuhan transaksi EDC pasca menerima transaksi QRIS diharapkan bisa tumbuh hingga 25% (yoy) tahun ini.

“Untuk kontribusi pendapatan komisi tentu akan meningkatkan dengan kenaikan sales volume, termasuk meningkatkan CASA (current account and saving account) kami yang memang jadi fokus lini bisnis acquiring BRI,” sambungnya.

Sumber: Klik Disini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Kunjungi Kami www.kjaanditagunawan.com
Stay tuned 
close-image