Makro

Ekonom Proyeksi Ekonomi Tumbuh di Bawah Target 5 Persen

Jakarta, CNN Indonesia — 

Direktur Eksekutif Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Mohammad Faisal memprediksi pertumbuhan ekonomi kuartal I 2021 masih berada di kisaran negatif, yakni minus 0,5 hingga 1 persen.

Sementara pertumbuhan atau ekspansi ekonomi diprediksi baru terjadi pada kuartal II hingga akhir 2021, yakni di kisaran 4-5 persen. Sehingga sepanjang tahun ini, pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan masih di level 3-4 persen.

“Jadi memang ini pertumbuhan ekonominya masih di bawah target pemerintah yakni di atas 5 persen, karena pertumbuhannya tidak diikuti oleh pemulihan konsumsi rumah tangga yang jadi penyumbang terbesar PDB hingga 55 persen,” ujarnya dalam diskusi bertajuk ‘Mendobrak Inersia Pemulihan Ekonomi’ yang digelar CORE Indonesia, Selasa (27/4).

Menurut Faisal, pemulihan konsumsi rumah tangga pada kuartal I tahun ini masih relatif terbatas bahkan sangat lamban. Hal ini terlihat dari inflasi inti yang belum merangkak naik.

Bahkan pada Maret, untuk pertama kalinya inflasi masuk ke zona negatif atau mengalami deflasi yakni minus 0,03 persen.

“Jadi belum ada indikasi peningkatan dari sisi konsumsi yang cukup kuat,” ucapnya.

Begitu juga jika dilihat dari Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) yang rata-rata masih pesimis. Memang, pada Maret tahun ini, IKK mulai menunjukkan optimisme. Namun itu berasal dari masyarakat berpengeluaran tinggi yakni di atas Rp5 juta.

Dia pun melihat indikasi peningkatan konsumsi dari sektor otomotif karena meningkatnya penjualan kendaraan roda empat hingga 11 persen pada Maret lalu. Akan tetapi, hal tersebut menurutnya tak akan berkelanjutan karena pertumbuhannya ditopang oleh diskon Pajak Pembelian Barang Mewah (PPnBM).

“Jadi memang cukup bisa mendorong pembelian kendaraan bermotor sampai akhir tahun padahal kondisinya relatif lesu sebelum pandemi. Catatan kami perkirakan stimulus ini masih belum sustainable karena respons dari konsumen memanfaatkan adanya diskon, tidak murni merupakan demand yang betul-betul ingin membeli kendaraan,” tandasnya.

Sumber: Klik Disini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Kunjungi Kami www.kjaanditagunawan.com
Stay tuned 
close-image